Riwayat

Sejarah Desa

Menurut Riwayat, Desa Watulawang pertama di buka oleh Mbah Kebayeman ( Mbah Santanaya ) yang merupakan Buyut dari Mbah Agung Kajoran. Mbah Agung sendiri adalah sebagai pelopor pembukaan lahan lahan di daerah Kajoran, Watulawang, Peniron, dan sekitarnya. Kemudian di susul Mbah Mertanaya yang juga masih Canggah ( keturunan ke 4) dari Mbah Agung.

Mereka Bersama sama membakari hutan di perbukitan sebelah Lor Gunung Pranji, dan menjadikan sebagai lahan pertanian dan tempat tinggal. Konon Jaman dahulu, alas – alas di babat masih sangat wingit, sehingga Eyang kebayeman bersama pengikutnya sering menjumpai hal – hal yang gaib, salah satu contohnya pada waktu membabad alas di daerah wungu dengan cara membakar, ada suatu tempat yang tidak terjamah api sama sekali, setelah di amati ternyata ada 2 buah benda yaitu Pethet (sisir) dan Pengilon ( cermin ) untuk menandainya di buatlah kuwu ( tempat yang di keramatkan, disucikan ) yang sampai sekarang masih ada.

Nama Watulawang sendiri di ambil dari nama batu yang menyerupai pintu yang terletak di persawahan watulawang ( Foto Pendukung belum ada ) dan batu itu sampai sekarang juga masih ada, bentuknya memang mirip pintu, tapi katanya sekarang sudah berubah posisi ( melebar ).

Eyang Kebayeman menurunkan trah – trah Eyang di Watulawang, bahkan ada beberapa juga yang menjadi Lurah.

Mbah Mertanaya menurunkan darah biru sebagai Lurah di Watulawang, bahkan sampai saat ini. Anak ke-empat dari Mbah mertanaya yaitu mbah Mertaguna bersuamikan mbah Mertaguna dari Karang Kemiri yang kemudian menjadi  Lurah pertama di Watulawang.

Karena suatu hal, mbah Mertaguna menyerahkan Jabatannya, dan mengungsi ke bawah ke daerah Pertapan ( Peniron ), dan mukin disana sampai wafatnya  dan di kebumikan di Bulu gantung.

Sebagai gantinya, adalah keponakannya sendiri, yaitu mbah Danawangsa ( Putra mbah Ketawangsa kakak dari Ny. Mertaguna ) dan seterusnya sampai sekarang seperti susunan di bawah ini :

 Sejarah Lurah Watulawang:

 

  1. Mertaguna
  2. Dana wangsa
  3. Santika
  4. Majatirta
  5. Cawirana
  6. Sanreja
  7. Pancasemita
  8. Kramareja                1918 – 1965
  9. Dapin                       1965 – 1966 ( masa pemberontakan PKI )
  10.  Sawad                     1966 – 1988
  11.  Sudjanto                 1988 – 1998
  12.  Dirun                      1998 – 2006
  13.  Warsono                 2006 – 2013
  14. Dirun                       2013 – 2018

21 Balasan ke Riwayat

  1. Gareng Cilik berkata:

    nuwun sewu,
    mbok bilih saru, kathah kekurangan lan kalepatan, kulo nyuwun gunging samudro pangaksami. Cerita meniko dipun tulis dening kulo piyambak, sing sumberipun ngolah saking ceritane tiyang sepuh wonten watulawang. kulo yakin kathah klenta klentunipun, lan kulo mboten nutup saran, kritik sing saged ngleresaken cerita meniko. Kawulo terinspirasi nulis meniko sebab sejarah tentang watulawang piyambak menurut tiyang sepuh wonten watulawang mpun mboten wonten sing mangertos, namung grambyang – grambyang ( samar ). Menawi dipun jor aken, mangkenipun mesthi soyo ical, karna faktor regenerasi. Sak derengipun nulis meniko, kawulo sampun sowan dumateng beberapa sesepuh, lan kathah ingkang mboten mangertosi, keadaan meniko sing nggugah kreteg kawulo supados dipun serat kangge cerita dumateng putra lan wayah kito sedoyo.
    matur suwun, ..

  2. Shun berkata:

    matur suwun kagem mas gareng cilik ingkang sampun kerso kondur dateng watulawang lan madosi informasi tentang sejarah watulawang (aduh bahasa kramaku wis ilang kabeh)

    dengan adanya tulisan perintis ini semoga nanti nya bisa disempurnakan, agar sejarah desa kita tidak hilang tertelan jaman

  3. Gareng Cilik berkata:

    @ mas Naryo, ya kuwe mung gramaki, nek sejarah sing runtut temenan wong watulawang dewek pada ora ngerti, soale ya kuwe kawit gemien mung turun temurun liwat dongeng, bocah siki wis pada bebeh nek di dongengi nang kakine utawa ninine, nganti kaki ninine dewek pada ninggal, cerita jaman dulu melu kekuburan, padahal kuwe ilmu sejarah, lah mbok ngasi ilang babar blas, ya kuwe aku mung bisa ndasari thok, mbok ana sing duwe crita luwih kumplit, ya njaluk critane ben crita kiye luwih kumplit.

  4. dito06 berkata:

    Wahhh….kayane pas temen ya sejarah riwayat desane rika ya Kang Gareng?
    iya kudune tah ana narasumber tentang sejarah desa,tapi tekan siki sing pada dadi sesepuh desa juga pada jarang sing ngerti…moga2 baen senajan Kang Gareng cs le gawe riwayat desa ndadak nggramaki tapi saora2ne bisa nggo paugeran marang generasi penerus kita mengkone……..

    kesuwun klilannnn

  5. wong watulawang berkata:

    Matur suwun kang sugi… pun kersa mampir
    ya muga2 di awali dengan hal ini, nantinya bisa di sempurnakan dadi sejarah sing runtut temenan, dadi sing rumangsa wong kene kiye tetep ngerti sejrah desane,,,
    amiinnnn kang Sugi dongane..
    seka logandu ulih apa kiye, hehehhe

  6. saya berdoa saja .semog@ watulang tambah maju,,,,,,,,,,,,,karena aku juga dilahirkan di desa watulang””””””””’

  7. Gareng Cilik berkata:

    Amiiinn kang santo,,🙂 ternyata rika esih peduli maring tanah kelahirane dewek,🙂

  8. Matur kesuwun sanget dateng mas gareng, sanajan kulo tiyang solo nanging kulo dangu wonten tutukan, kulo sering tindak watulang lan peniron.. Mugi2 mas gareng cz angsale nuturaken mboten lepat alias leres sedanten AMIN…xxx

  9. Gareng Cilik berkata:

    Amiinn.. Yaa Robbal ‘Alamiin
    Sugeng rawuh dumateng mas Sukarno.
    Kulo mung ngawali crita, yang merupakan hasil penuturan dari para sesepuh di Desa Watulawang, mengenai riwayat yang sesungguhnya itu tidak ada yang tau, semua hanya mengira2 yang bersumber dari dongeng turun temurun dari para leluhur..
    sampeyan manggone wonten pundi mas ? nek teng Kr. Gayam, mbok mampir ngetan nek aku pas nang Watulawang🙂
    suwun..

  10. Riomun berkata:

    Bnr kang gareng q salut kro desa wtulawang…snjan penduduke meng sitik tp manjalin persodaran sangt kompak.maju trus Watulawang…ya snjan qcws pindah meng peniron tp Watulawang adalah Tanah kelahiran q.Matur nuwun kang garene q dadi ngerti sjarah Desa Watulang.

  11. sardiyanto berkata:

    pet yoh deneng ora tau ditiliki maning anu keprie deh aja ngemprah koe.

  12. Gareng Cilik berkata:

    @ Rio mun, matur nuwun..
    kuwe sejarahe be anu mandan gragap, goleti tuk sapethil, nek ana info tentang sejarah, mohon di sharing
    @ Sardiyanto, iya kiye, rewangi gehh.. ngurusi dewekan mandan repot je he he he
    agi mandan ora kober mbarang..

  13. aly berkata:

    Ass. untuk saudara-saudaraku, saya mohon informasi tentang siapakah mbah agung kajoran. soalnya saya bersama keluarga dari sumedang (asal usul dari karang anyar kebumen) pernah sekali ziarah ke makam mbah agung kajoran, bahkan yang menjadi penjaga makam di sana (kuncen) masih keluarga. bahkan gaya batu nisan dari kayu di sana sama persis dengan makam kakek buyut saya yang di karang anyar (nama kampung lupa lagi namanya) karena katanya keluaga saya di sana memang masih dari keturanan mbah agung kajoran. mohon informasi dan bila salah perkataan atau maksud mohon dapat dimaafkan. terima kasih Wass.

  14. Gareng Cilik berkata:

    Wassalamu’alaikum mas Aly
    Terima kasih sudah mau mampir..
    saya sendiri kurang paham tentang persisnya, tapi menurut cerita orang tua, Mbah Agung Kajoran itu asal mulanya katanya dari daerah Solo, bahkan menurut cerita Beliau masih keturunan Pakubuwanan.
    Beliu di perkirakan yang membuka lahan di daerah Kajoran dan sekitarnya..
    kalau mau info lebih lengkapnya, nanti bisa saya cari info ke daerah dan diposting disini
    terima kasih

  15. S Gayodh K berkata:

    bagus kang gareng…. di tambah maning tulisane kuwe…

  16. S Gayodh K berkata:

    ben tambah lengkap… tambah akeh maca-ne

  17. S Gayodh K berkata:

    aq ra isa koment sing apik2/sing akeh2/sing angel2 sebab anu ora isa uga anu wis ngantuk arep turu… salut buat catatan mas gareng…. idep2 karo2ne nguri uri budayane dewek

  18. razmanto berkata:

    siiiip,lanjutkan

    Terima kasih mas Rasmanto…
    mari kita lanjutkan !!!!!!!!!!

  19. Gareng Cilik berkata:

    untuk komentar mengenai riwayat yang lebih lengkap ada si blog http://gareng88.wordpress.com
    mohon maaf sebelumnya, karena saya tidam bisa mengalihkan komentar disana ke blog ini

    matur suwun

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s